PENGUMUMAN / HEBAHAN / INFORMASI

Assalamualaikum

Selamat Datang ke MASJID TAMAN CHERAS JAYA


Jangan layar Laman Web ini menggunakan GEOGLE CHROME atau MOZILLA FIREFOX
jika PC anda ada gangguan MALWARE.

Sila guna browser IE (Internet Explorer) atau yang lain.
Sekian, terima kasih.
ADMIN





JADUAL KULIAH MTCJ BAGI TELAH DIKEMASKINI.
Sila semak.


SEMAKAN YURAN KHAIRAT KEMATIAN.
Anda boleh menyemak pembayaran yuran keahlian Biro Khairat Kematian dengan klik pada Pautan dalam Blogspot ini.
Sekian, terima kasih.


HADIS
Rasulullah saw ada bersabda yang bermaksud; "Sesiapa yang melalui satu jalan untuk menuntut ilmu, maka Allah akan permudahkan baginya satu jalan pula menuju ke syurga" (Hadis Riwayat Muslim)

TIADA JALAN PINTAS KE SYURGA

Islam diumpamakan sebagai sebuah binaan yang tertegak megah dengan lima batang tiang. Tanpa lima tiang ini lslam seseorang akan goyah dan runtuh. lni membayangkan betapa rukun ini mestilah ditegakkan oleh setiap muslim dengan penuh ikhlas, amanah dan tanggungjawab. Menegakkan rukun lslam bermakna kesempurnaan, keteguhan, keutuhan dan keelokan binaan lslam sebaliknya kecuaian bererti keruntuhan, kehancuran dan kemusnahan lslam.

Sejarah telah mencatatkan pelbagai cabaran dalam menegakkan Islam. Namun antara cabaran yang paling utama adalah disebabkan keimanan yang rapuh kepada Allah SWT. Senario ini menyaksikan lahir banyak penyelewengan yang hanya dapat diperbaiki dengan cara memperbetulkan akidah individu dan masyarakat berkenaan.

Jelasnya, keimanan kepada Allah SWT dan Rasul-Nya mempunyai pengaruh dan kesan yang besar terhadap keunggulan insan di sisi Allah SWT. Kita meyakini bahawa hanya cara hidup beragama melalui jalan dan kefahaman yang benar serta usaha yang baik melayakkan seseorang mendapat anugerah syurga Allah SWT ini. Syurga adalah negeri kemuliaan yang abadi iaitu negeri yang penuh dengan kenikmatan yang sempurna. Kenikmatan yang telah Allah SWT sediakan bagi orang-orang yang bertakwa. Salah satu di antara pokok keyakinan Ahlus Sunnah wal Jamaah adalah mengimani adanya Syurga dan Neraka. Firman Allah SWT di dalam Surah as-Saff ayat 10,

Maksudnya: “Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah aku tunjukkan sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya?. Iaitu kamu beriman kepada Allah dan RasulNya, serta kamu berjuang membela dan menegakkan ugama Allah dengan hartabenda dan diri kamu; yang demikian itulah yang lebih baik bagi kamu, jika kamu hendak mengetahui (hakikat yang sebenarnya).”

RUMAHKU SYURGAKU

Sesungguhnya telah menjadi fitrah manusia menginginkan sebuah kehidupan keluarga yang bahagia yang disebut-sebut sebagai Rumahku Syurgaku. Berkahwin dan hidup berkeluarga dengan bahagia adalah satu sunnah yang amat dituntut dalam syariat Islam. 

Namun pada hakikatnya, berapa ramai di antara kita yang benar-benar memahami erti Rumahku Syurgaku dan berusaha untuk memastikan matlamat tersebut tercapai?

Istilah “Rumahku Syurgaku” boleh difahami sebagai sebuah kehidupan keluarga yang bahagia dengan setiap ahli keluarga memainkan peranan di samping menjaga hubungan dengan Allah SWT agar keluarga itu mendapat rahmat dan keredhaan-Nya. Kesan daripada pengertian tersebut, maka perlulah kita fahami bahawa Rumahku Syurgaku itu mempunyai ciri-ciri seperti berikut;

i. Keluarga yang dibina dengan asas akidah yang benar.

Akidah adalah akar tunjang utama dalam membina keluarga yang bahagia. Akidah yang benar melalui pengakuan hati bahawa Allah SWT adalah Tuhan yang Esa dan Nabi Muhammad SAW adalah nabi-Nya akan menjadikan setiap ahli keluarga berusaha menjadi hamba-Nya yang benar benar taat dalam melaksanakan perintah-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya, ini bertepatan dengan firman Allah SWT di dalam Surah Azzariat ayat 56:

Maksudnya :

Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia itu melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepada-Ku

ROH YANG TERGANTUNG

Sebuah hadis daripada Abu Hurairah RA bahawa Rasulullah SAW bersabda;

Jiwa orang mukmin akan tergantung dengan hutangnya sehinggalah dia menjelaskan hutangnya”.
(Riwayat at-Tirmizi). 

Adakah kita ingin melihat jiwa kita tergantung kerana tidak menjelaskan hutang? Adakah kita ingin meninggal dunia dalam keadaan berhutang? Adakah kita ingin hidup dalam keresahan akibat hutang? Adakah kita ingin melihat keluarga porak peranda kerana tidak membayar hutang? Oleh itu fikirkanlah dan muhasabahlah diri kita. 

Islam mengharuskan seseorang itu berhutang untuk memenuhi keperluan hidup khususnya dalam perkara-perkara dharuriyyat (tersangat penting). Umat Islam pula dituntut mengamalkan sikap tolong menolong antara satu sama lain termasuk memberikan bantuan sama ada melalui sedekah ataupun pinjaman bagi meringankan bebanan dan memenuhi keperluan yang ditanggung.

Terdapat dua keadaan seseorang yang ingin berhutang;

Pertama; seseorang yang terpaksa berhutang demi memenuhi keperluan kehidupan seperti mendapatkan makanan, tempat tinggal, pakaian, pelajaran dan seumpamanya.

Kedua; seseorang yang sengaja berhutang demi memenuhi tuntutan nafsu semata-mata seperti hiburan dan perhiasan, tambahan pula peluang pinjaman mudah diperolehi.

MENGINGATI MATI MENYUCIKAN JIWA

Keseronokan hidup di dunia akan tergugat dengan datangnya Malaikat Maut yang mencabut roh dari jasad dan berakhirlah segala kesenangan, kemewahan dan berpisahlah dari orang yang kita kasihi. Mati membuktikan kepada kita bahawa pada hakikatnya kita tidak pernah memiliki sesuatu pun. Mati juga membangun dan menyedarkan kita daripada angan-angan yang panjang mengenai nikmat hidup yang tidak berkekalan. Kehidupan dunia adalah permainan, kehidupan sebenarnya adalah bermula di akhirat. Keyakinan kepada alam barzakh mampu menyedarkan manusia untuk bertanggungjawab dalam menjalani kehidupan sekarang ini untuk menempuh perjalanan hidup di akhirat.

Firman Allah SWT dalam surah al-An’am ayat 32;

Dan tidak (dinamakan) kehidupan dunia melainkan permainan Yang sia-sia dan hiburan Yang melalaikan; dan Demi Sesungguhnya negeri akhirat itu lebih baik bagi orang-orang Yang bertaqwa. oleh itu, tidakkah kamu mahu berfikir?

MASA, UMUR MANUSIA

Masa merupakan harta yang paling bernilai bagi manusia. Ia berlalu dengan begitu pantas. Tanpa disedari usia kita semakin meningkat dari tahun ke tahun. Dr. Yusuf al-Qardhawi dalam bukunya ‘Al-Waqtu Fi Hayatil Muslim’ telah menggariskan 4 ciri masa iaitu yang pertama, masa itu pantas berlari. Kedua, masa yang pergi tidak akan kembali. Ketiga, masa yang berlalu tidak boleh ditukar ganti dan keempat, masa merupakan harta yang paling berharga. Itulah yang dimaksudkan masa adalah umur kita.

Oleh itu tidak hairanlah, banyak pepatah Arab dan Melayu yang membicarakan tentang masa seperti ‘Masa itu emas’, ‘Masa ibarat pedang, jika kita tidak memotongnya, ia akan memotong kita’ dan lain-lain. Kesemua ini menunjukkan kepada kita akan kepentingan masa dalam kehidupan. 

Setiap orang diberikan masa sebanyak 24 jam sehari semalam. Dari zaman Rasulullah SAW, para sahabat radiallahu anhum, ulama salaf dan khalaf, sampailah ke zaman moden hari ini, ia tetap tidak berubah. Imam as-Syafie rahimahullah telah membahagikan masanya kepada tiga bahagian. Satu pertiga untuk beribadat, satu pertiga untuk berehat dan satu pertiga lagi untuk bekerja. Rasulullah SAW sendiri selaku pemimpin negara, meluangkan masa malamnya untuk qiamullail sehingga bengkak kakinya. Apabila ditegur oleh isterinya, Saidatina Aisyah RA, baginda menjawab :

Salahkah sekiranya aku ingin menjadi hamba yang bersyukur”.  (Hadis Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

GEJALA FITNAH MERUNTUHKAN UMMAH

Fitnah bermaksud tuduhan yang diada-adakan sama ada ia berbentuk gambar, berita, kisah-kisah dan sebagainya yang boleh memburukkan atau memusnahkan seseorang individu, sesebuah institusi atau kumpulan dan seumpamanya. Dalam zaman serba moden dan era teknologi ini, penyebaran fitnah mudah berlaku sama ada melalui ucapan, khidmat pesanan ringkas (SMS), e-mail, laman sesawang atau blog, whatssap, facebook, instagram dan sebagainya.

Penyebaran berita fitnah tersebut berlaku dengan cepat, meluas dan mudah diperolehi tanpa sebarang kewaspadaan untuk menyelidik maklumat yang diterima seterusnya tanpa teragak-agak disampaikan kepada yang lain. Sikap ini amat ditegah oleh Islam. Ini kerana Islam menganjurkan umatnya agar setiap berita yang sampai terutamanya melalui orang yang digolongkan sebagai fasik iaitu mereka yang tidak mempedulikan perintah Allah SWT yang sepatutnya diselidiki terlebih dahulu sebelum disebarkan kepada yang lain.

Firman Allah SWT dalam surah al-Hujurat ayat 6

Wahai orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasiq membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menyebabkan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan”.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...